Menerka Tujuan Politik Presiden Jokowi di Balik Reshuffle 15 Juni

Menerka Tujuan Politik Presiden Jokowi di Balik Reshuffle 15 Juni

Reshuffle atau perombakan kabinet situs judi slot oline terpercaya yang dilakukan Presiden Jokowi pada 15 Juni kemarin, tak menyasar satu pun menteri berlatar belakang kader partai politik (parpol) pendukung pemerintah, yang kinerjanya disorot masyarakat. Mengapa Jokowi tak me-reshuffle menteri-menteri tersebut?
Founder lembaga survei KedaiKOPI Hendri Satrio melihat reshuffle 15 Juni kemarin terkesan hanya untuk memenuhi janji Presiden Jokowi kepada parpol pendukung pemerintah. Hendri menyebut reshuffle 15 Juni bernuansa akomodatif politik.

“Di luar ekspektasi ya, ini lebih ke pemenuhan janji-janji Pak Jokowi kepada partai politik yang mendukung dirinya,” ujar pengamat politik dari lembaga survei KedaiKOPI Hendri Satrio (Hensat) kepada wartawan, Rabu (15/6/2022).

Hendri sendiri mengaku menunggu seperti apa perombakan kabinet yang bakal dilakukan. Namun setelah diumumkan, pengamat politik yang kerap dipanggil Hensat itu melihat reshuffle kemarin seperti ‘bercanda’

Justru heboh aja. Kita nih nungguin kayak apa reshuffle-nya. Pamungkas, injury time, ternyata segitu doang. Lebih ramai yang nungguin,” ucap Hensat.

“Aduh bercanda aja nih reshuffle-nya,” imbuhnya.

Jokowi Dinilai Amankan Stabilitas Politik
Terpisah, Direktur Eksekutif lembaga survei Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, melihat Presiden Jokowi memiliki tujuan tertentu, sehingga tidak mengganti para menteri dari parpol koalisi melalui reshuffle 15 Juni. Adi menganggap Jokowi ingin menjaga stabilitas politik jelang 2024.

“Presiden ingin mengamankan stabilitas politik di periode kedua, karena nyaris tak ada menteri-menteri (dari) partai yang disentuh, (meski) menteri dari partai itu dikeluhkan kinerjanya. Jatah menteri dari partai politik tidak satu pun dikurangi,” kata Adi kepada wartawan